Blogs
11/06/2017
  • Share this

 

Berbicara masalah mantan pacar, ini gossip paling hot di kalangan anak muda sekarang.. tapi tidak lagi untuk saya, yang saat ini berprinsip mencari yang terakhir. Cukup sudah mencoba untuk memulai dan menghabiskan waktu, terkadang hanya membuat goresan hati sehingga pulih nya butuh waktu lama untuk move on..

Pengalaman first love saya rasakan ketika memasuki masa SMU. Ceritanya waktu SMU saya seorang single yang cukup bahagia. Saat itu, lumayan banyak cowok yang ngejar saya, tapi dari semua cowo yang ngejar..  ga ada yang tahan karena saya cuekin, tapi ada satu cowo yang bertahan di cuekin oleh saya, sehingga dialah kakak kelas yang jadi pacar saya yang pertama. Tahun pertama pacaran, tiap kali dia ngomong saya cuma jawab ‘ya’ dan ‘tidak’, tidak lebih dari itu, pas ngomong pun saya ga pernah liat mata nya, sehingga dia nyari informasi tentang saya dari teman-teman saya dan kalo ada hari spesial selalu ngasih saya kado surprise yang menurut saya lumayan mahal untuk ukuran kantong anak SMU. Ketika saya menerimanya dalam hati senang banget, tapi saya nunjukin tampang bahwa kado nya biasa-biasa aja.

Memasuki tahun ke-2, saya putus karena dia sudah nyerah dengan saya dan dia pun harus melanjutkan kuliah di tempat yang berbeda. Bagi saya patah hati itu terasa biasa, ga sakit-sakit amat ;).  Akan tetapi mantan saya tetap contact saya, telp dan kirim surat sehingga saya mulai buka hati dan memikirkan ketulusan hati juga kegigihan nya. Saya pun berpikir apa yang bagus dari saya sehingga dia masih mempertahankan cinta nya terhadap saya. Cintanya tampak tak berkurang sedikitpun. Saya sempat berpikir, di kota tempatnya kuliah pasti lebih banyak cewe cakep. So kenapa harus saya? Apa saya di duakan? Ketika itu saya mulai cari tau tentang dia dan pergaulan nya. Saya dapat info bahwa dia belum pernah pacaran selain dengan saya, itulah yang membuat saya buka hati sehingga saya pun berusaha memberikan yang terbaik buat dia, berupa surprise, perhatian dll, sampai akhirnya pacaran bertahan hampir 8 tahun.  Itulah awal nya cinta pertama saya, ia juga menjadi teman baik saya. Saat itu saya merasa dunia saya begitu indah.  

Setelah saya flashback, saya baru mengetahui bahwa mantan pacar saya orang yang perfect alias gentleman.  Ia menerima saya apa adanya, saya berasa jadi orang yang paling cakep di matanya. Perasaan itu mengawali keruwetan dalam diri saya.

Setelah itu, masa pacaran saya tidak ada yang bertahan lebih dari satu tahun. Saya bahkan sudah lupa berapa kali saya pacaran dan siapa nama pacar saya. Bahkan ada yang pernah pacaran cuma dua minggu.

Hal yang menyakitkan bagi saya adalah saya tidak menikah dengan pacar saya yang pertama. Penyesalan dan rasa sakit itu membuat saya mendesak pacar terakhir saya untuk merit walaupun saya tidak mencintainya sepenuhnya, karena takut tidak mendapat yang terbaik lagi. Tapi untung nya Tuhan baik, saya tidak jadi menikah dan mata saya terbuka. Saya sadar bahwa mantan saya yang terakhir merubah saya kehidupan saya, sehingga saya tidak lagi menjadi diri saya sendiri.

Itulah memories dan bayang-bayang dalam kehidupan saya, kisah saya di buat indah oleh Tuhan. Saya percaya Tuhan pasti sudah menyediakan pasangan hidup yang terbaik buat saya. Bagi saya move on adalah cara yang terbaik untuk membebaskan saya dari masa lalu dan belajar dari masa lalu.

Saat ini, selagi masih single nikmati lah hidup mu, explore talenta mu dan carilah Tuhan untuk memenuhi cinta  dan sukacita dalam dirimu. Jika waktu nya telah tiba, kita akan siap memberikan yang terbaik buat pasangan kita. Jika kita belum mengalami kepenuhan cinta dalam diri kita sendiri, kita akan berusaha mencari cinta dengan menuntut pasangan untuk menjadi seperti yang kita inginkan.   

Karena masa depan sungguh ada, dan harapanmu tidak akan hilang ~ Amsal 23:18

You are amazing, Tin.. !

Tinna – Advance Program 2015