Blogs
26/02/2017
  • Share this

Pernah punya gebetan? Iya, emang belom jadian maksudnya.

Out of nowhere, ada cowok mulai deketin gw. Gw sendiri bukan tipe cewek yang suka deketin cowok. Gw ngak sedang mencari pasangan juga saat itu. It just happened. Gw nikmatin aja. Satu dua bulan pertama dia mulai deketin, semuanya terasa berbunga-bunga tentunya. Teman laen ngak banyak yang tahu karena depan publik, kita ngak keliatan kayak lagi PDKT. Kalau jalan bareng pasti ngumpet-ngumpet. Orang tua gw sih tau, karena dia sempat main ke rumah beberapa kali. Awalnya gw juga bingung kenapa kudu ngumpet-ngumpet, cuma gw berpikir buat nge-hargain dia yang ngak mau orang-orang tahu.

Awalnya sih lancar-lancar aja. Kita sama-sama Katolik. Kita sama-sama aktif di kegiatan rohani. Kita sering Perayaan Ekaristi bareng, bahas soal hal-hal rohani, dan dia pun lumayan aktif. Sampai suatu hari dia bilang kalau sepertinya dia terpanggil buat hidup membiara. Gw cuma bisa bilang, “Hooo… Kalau itu memang panggilan Tuhan, pastinya itu yang paling bakal bikin lo bahagia. Coba aja di-explore.” Well … mulai lah si cowok ini menghilang ditelan bumi. Tapi ngak lama kemudian, gw mendengar ternyata dia jadian sama cewek lain yang adalah teman gw juga.

“Wuah!!” Tentu gw kaget. ternyata selama ini dia melakukan PDKT diam-diam ke dua cewek dalam waktu bersamaan. Teman-teman gue semua tahu tentang pasangan baru itu, tapi mereka ngak tahu apa-apa soal soal cerita lama antara gw dengan dia. Terus apa kabar sama gw? … Ngak banyak yang gw lakukan selain move on dan tetap diam soal apa yang pernah terjadi dulu. Gw kesal, illfeel pastinya. Ada godaan buat membanding-bandingkan diri gw dengan cewek barunya itu. Tapi gw tolak godaan itu, karena gw tau kalau membanding-bandingkan itu ngak baik buat gw sendiri. Ada juga pikiran yang datang, yang bilang kalau gw itu memang ngak layak buat dicintai. Tapi dalam hati gw bilang kalau hal itu ngak benar. Gw dicintai lho sama Tuhan yang empunya langit dan bumi. Gw berusaha positif. Positif bukan berarti naif dan menerima begitu saja. Gw menyadari kesalahan dia. Gw menyadari kalau gw tersakiti.

Di saat itu, gw cuma bisa berharap dia ngak melakukan hal yang sama ke pacarnya yang sekarang. Gw tentunya berusaha buat maafin dia dan ngak mau ada kegiatan di komunitas terganggu karena cerita lama kita. Namun, ternyata susah lho. Ngak mudah banget buat kerja bareng lagi setelah kita pernah disakiti, apalagi karena diam-diam dan tanpa ucapan maaf. Sampai suatu hari, komunitas ngadain retret dan kita sama-sama hadir. Pada saat acara maaf-memaafkan dengan cara membasuh kaki satu sama lain, gw kepikiran sama cowok ini, tapi gw ragu-ragu. Lalu gw pikir, ‘Ah ini udah waktu paling tepat dan gw ga mau lagi simpan problem perasaan ini terus-terusan. Kalau dia ngak bisa menyelesaikan cerita lama itu dengan jantan, biarkanlah gw menyelesaikan dengan hati perempuan gw’.

Jadilah gw samperin dia dan ajak buat saling basuh kaki. Karena gw yang ingin memaafkan dia, maka gw membasuh kaki dia duluan. Gw berlutut depan dia dan sempatkan untuk bilang, “Gw maafin elo buat apa yang dulu pernah elo perbuat. Gw kecewa, tapi gw mau lupain semua.” Dan gw tersenyum sama dia setelah ngomong itu.  Kemudian gw basuh kaki dia. Gw lap kakinya dengan kain, sambil berdoa “Tuhan gw mau maafin dia. Gw mau mempersiapkan hati gw buat my future husband, yang sudah Engkau siapkan bagiku.

Mengakui kesalahan dan memaafkan itu menurut gw adalah solusinya.

Gw percaya gw layak untuk dicintai oleh seorang lelaki dan bukan untuk disakiti saja. Gw layak buat seorang lelaki yang benar-benar mencintai gw. Gw bukanlah jadi opsi saja. Gw juga percaya kalau Tuhan sudah mempersiapkan lelaki itu. We deserve to be loved by the best person!. Mengakui kalau kita tersakiti itu adalah langkah awal untuk bisa mengampuni. Gw menyadari bahwa apa yang dia perbuat itu salah dan gw merasa tersakiti. Luka atau sakit  itu bukan untuk ditutup-tutupi dan dianggap baik-baik saja. Tetapi luka harus diobati. Langkah selanjutnya adalah memberanikan diri untuk berbicara atau menyampaikannya. Yes, angkat topik tersebut dan keluarkan kata-kata yang mengekspresikan secara nyata.

Bilang kepada orang yang telah kita sakiti, “Saya minta maaf atas kesalahan saya.” Titik. Tidak perlu alasan atau pembelaan diri lagi. Bilang kepada orang yang telah menyakiti kita, “Saya maafin kamu.” Titik.

Tidak perlu pakai syarat atau kondisi.

 

Kontributor: M, alumni Intermediate Program 2016